Tuesday, September 24, 2013

Aktiviti bersama masyarakat sekitar

Masa terhad yang ada, kekadang perlu juga dimanfaatkan sebaik mungkin untuk kebaikan bersama khususnya kepada masyarakat sekitar yang berhajat. Jemputan ceramah atau kuliah tak banyak mampu ustaz penuhi kerana kekangan masa dan bebanan tugas sedia ada



 
Ceramah Motivasi dan taklimat kemasukan ke SBP kepada pelajar tingkatan 3, SMK Sijangkang Jaya  pada 19 Sept lalu. Terima kasih kerana menjadi pendengar yang baik.


 
terima kasih Cikgu Wan Nor Suhailah yang sudi menjemput ustaz ...
 
 
Kelas Bahasa Arab untuk pelajar tingkatan 4 ,  SAMUSKD  yang mendapat tajaan Yayasan Selangor


 
Man Jadda Wajada
Dimana ada kemahuan pasti di situ akan terbuka jalan kejayaan
 

Anak-anakku kini sudah besar

01 Feb 1996 adalah tarikh keramat buat ustaz apabila mula ditempatkan sebagai guru Pendidikan Islam dan Bahasa Arab di SM Sains Lahad Datu . Jarak yang begitu jauh sudah pastinya menjadi mimpi ngeri kepada mereka yang tidak bersedia untuk ke sana. Pemergian ustaz memang dengan kehendaki dan kerelaan sendiri.

" betul ke ustaz nak ke Sabah ?"  celah salah seorang pegawai bahagan penempatan di KPM tika itu. " Semua orang tak nak ke sana, kenapa ustaz nak pergi?"  Tanya beliau lagi.. Jawab ringkas dari ustaz  " masa mudalah kita kena cari pengalaman tuan." Selang 6 bulan, ustaz tarik isteri tersayang juga ke Sabah  yang tika itu bertugas di Sibu Sarawak. Bertugas lah kami disekolah yang sama selama hamper 6 tahun

17 tahun berlalu,  inilah hasilnya ...... anak dan cucu-cucu kami dari Lahad Datu Sabah !!!!  Rasa gembira dan seronok hanya Allah yang tahu. Bangga dan puas dalam hati bila anak-anak yang mula ustaz salam, peluk, rotan  ketika seawal usia 13 tahun kini besar dan dewasa dengan pelbagai kerjaya tahap pendidikan. Anak dia orang pun dah mula nak potong "abah" nya ni.  Hari raya tahun ini lebih bermakna dengan kehadiran mereka semua.

 
Al Minraz, Kamal , Asri Thomas ,Firdaus Samiron

Sudarti , Sariah dan adiknya suriani 


Sabariah atau lebih mesra dengan panggilan Pondreng serta suami



 
 
Terima kasih cucu2 atuk semua ...datang lagi lain kali yer.

 


 
Syukur ya Allah ..hingga kini silaturrahim ini berpanjangan. Kurniakan kebaikan, kebahagian dan kejayaan dunia akhirat uat anak-anak dan cucuku ini. Jadikan kami hambaMu yang kau redhai. Terima kasih kerana masih mengingati kami berdua jangan lupa datang lagi tahun depan ...


Thursday, September 5, 2013

Si BAHLUL al Majnun dan kenaikan harga roti


Alhamdulillah segala puji-pujian kehadarat Ilahi atas limpahan nikmat yang masih tiada terhenti hingga saat ini. Semoga segalanya ini akan sentiasa disyukuri...


Terpanggil untuk mencoretkan sesuatu bilamana fenomena kenaikan harga barangan sekali lagi melanda negara kita akibat kenaikan bahan api tempohari.  Seribu satu pandangan, ulasan dapat dibaca dalam pelbagai medium sosial terkini. Apa jua komen baik dari rakyat biasa hingga ke menteri .... barang sudah pasti wahai sidang pembaca khususnya anak-anak didikku yang tersayang semua,  hidup kita sebagai rakyat semakin sukar dan mencabar. 


Seringkali ustaz perjelaskan dalam kesempatan berbicara bahawa  zaman atau era  mee hoon 20 sen sebungkus seperti pernah ustaz kecapi tika disekolah rendah dahulu  lama telah berlalu. ( sambil senyum dan gelak anak-anak mendengarnya ). Zaman udang sekilo RM16  baru juga berlalu sebaik terbenamnya mentari senja  Tahun Baru Cina yang lalu kerana kini udang dipasaran berharga sekitar RM28@30  sekilo. 


Harga rumah teres di Taman Banting Baru di Jugra ini mencecah RM300 hingga 400 ribu !! Untuk dapatkan harga bawah RM200 ribu  perlu keluar dari zon pesat membangun yang tiada kemudahan asas mencukupi. Sukar memang semakin sukar... namun kehidupan mesti diteruskan dengan penuh keyakinan dan berfikiran positif bahawa semua ini atas perancangan dan kehendak Allah jua yang Maha Bijaksana atas segala sesuatu dan pastinya JALAN KELUAR  DAN REZEKI Allah akan dikurniakan kepada hamba2 Nya yang terpilih



Teringat akan sebuah kisah yang tercatat dalam kitab Syarah al Hikam terjemahan dan syarahan Dr Zulkifli Mohamad Al Bakri iaitu karangan asal Abu Athaillah Iskandary tentang  Kisah Si Bahlul Yang Gila.

Pada satu ketika seorang ahli sufi bernama Sarey as Saqoty menceritakan ;

Pada satu hari aku mengunjungi sebuah tanah perkuburan untuk membacakan sesuatu pada ahlinya. Tiba2 aku melihat seorang lelaki yang dianggap gila oleh masyarakat bernama BAHLUL  atau dikenali namanya BAHLUL AL MAJNUN  sedang mengolekkan badannya di atas tanah perkuburan. Bukan satu kehairanan padaku kerana sememangnya dia sering membuat tindakan  atau perlakuan yang dianggap pelik oleh masyarakat sekeliling. 

" Kenapa engakau berada disini ?"  sapa Syeikh Sarey kepada Bahlul. " Memang aku suka dan selesa disini kerana mereka tidak ,menyusahkan aku dan apabila aku pergi dari sini mereka tidak pernah mencaciku dibelakangku "  katanya dengan puas hati .

Aku terpaku dengan jawapan si Bahlul dan menyedari betapa mendalamnya pengertian dari ucapan tersebut yang menggambarkan betapa rosaknya akhlak masyarakat  yang tidak menghiraukan dosa pahala, betul atau salah. Mereka hanya suka mengikut hawa nafsu yang lebih banyak membawa kerosakan kepada manusia. Aku terdiam dan tidak tahu untuk bertanyakan apa lagi padanya ,bimbang akan menerima jawapan yang tidak menyenangkan darinya

" Wahai Bahlul tahukah kamu berapa harga roti sekarang? "  Lidahku tiba2 melontarkan soalan tersebut tanpa aku sedari. Beliau menjawab dengan penuh tegas dengan wajah yang muncung serius dan masam " Demi Allah aduhai Sarey aku tidak peduli berapa harganya walaupun sebuku roti berharga sedinar sekalipun. Itu bukan urusanku"  

Bahlul terus  bersyarah dengan penuh falsafah. " Apa yang aku harus anggap lebih penting ialah kita mesti mencari jalan untuk menyembah Allah sebaik-baiknya sebagaimana yang diperintahkan, nescaya Allah SWT akan mengurniakian rezeki Nya sebagaimana yang dijanjikan. Harga roti naik atau turun  bukan menjadi masalah, sebab walau apa pun keadaan yang berlaku sesungguhnya rezeki dari Tuhan tetap ada "   tammat.

Teringat akan pepatah dan kata bijak pandai arab  "Ambillah mutiara hikmah meskipun ianya keluar dari mulut seorang gila "  Semoga  situasi hari ini akan menjadikan kita lebih mendekatkan diri kepada Allah dan mensyukuri segala nikmat kurniaanya.


Tuesday, August 27, 2013

Nota Qawaid المنادى

Assalamualaikum wmbt dan salam aidilfitri buat semua pengunjung
Kembali bersua kepada semua. Maaf atas kekangan masa dan tugasan yang tidak mengizinkan untuk ustaz bergiat aktif dalam penulisan di arab2u ini. Sokongan dari semua pengunjung yang sentiasa menyokong penulisan di blog ini amat-amat dihargai dan semoga ia memberi manfaat kepada semua. Untuk kali ini ustaz paparkan sedikit bahan untuk para calon SPM yang bakal menduduki peperiksaan tidak lama lagi. Diharapkan ia memudahkan pemahaman anda dalam tajuk ini. Selamat mengulangkaji dan semoga cemerlang nanti


Tuesday, June 18, 2013

Calon Bahasa Arab PMR 2013 SMS Banting


Dengan izin dan kehendak Allah jua, seramai 19 orang pelajar PMR 2013 akan datang telah mendaftarkan diri sebagai calon kertas bahasa arab PMR . Dengan rasa kecintaan yang mendalam terhadap mata pelajaran ini serta keazaman dan semangat setiap calon yang terlibat, persediaan menduduki peperiksaan PMR tetap berjalan meskipun terpaksa dibuat diluar waktu pengajaran biasa. Syabas dan tahniah buat mereka yang terlibat. Doa dari semua amat didambakan semoga mereka mampu mencapai kecemerlangan dalam PMR kelak.






Pembelajaran dijalankan di surau pada
waktu malam




1 ALYA NARISHA BT MOHAMMAD ZAMRI


2 ASMA' BT TOSLAN

3 EDZHAM FITREY B. EDDIE FUAD

4 MOHD FIKRI AKHMAL B. MOHD NAZRI

5 NUR LIYANA BT SAMUDI

6 NUR MUZFIRAH BT MAZNI

7 NUR SYAFIKAH BT AZNI

8 NUR SYAFIQAH BT OTHMAN

9 NURIN SYAHEERA BT MOHD SHAFIK

10 NURUL FAQIHAH BT ROSLAN

11 WAN NUR AZREEN BT WAN ROSELAN

12 AMIRA AFIQAH BT SHAIDIN

13 FAKHRUL HAZIQ B. MOHD SETIA

14 MUHAMAD AZIEM ZULHILMIE B. ABDULLAH

15 MUHAMMAD AMIR RUSYAIDI B. MUHD ZAIDI

16 MUHD SAIFUL HAQEM B. SAIFUL BAHARI

17 NUR ALIYA BT MOHD YUSOF

18 NUR AZZAH BT SAIM

19 NURUL IZZAH MADIHAH BT MOHAMMAD PADZIL



Wednesday, April 3, 2013

Panggilan Pulau Pangkor


Alhamdulillah sekian lama berhasrat untuk membawa satu family cuti ke pangkor akhirnya tertunai jua tika percuti persekolahan baru-baru ini. Teluk batik memang dah selalu singgah cuma nak sampai hingga ke pulau pangkor ni asyik tertangguh2 hingga bertahun lamanya


Rasanya tiada aktiviti yang lebih menyeronokkan bila berada di pulau selain bermandi manda di tepian pantai sebegini ... apa lagi tak tunggu hingga terbit fajar pun untuk berendam dalam air laut. Mahu tak mahu terpaksa juga pegi meneman semua untuk mandi manda. Sayangnya pantai kurang bersih kerana sampah sarap tidak dibersihkan dengan baik. Jadi mood untuk mandi lama tu "putus"  sikitlah. Paling tidak perlu ada aktiviti tetap untuk buat operaasi pembersihan pantai tu 


Oleh kerana si ciik takut air lagi.. terpaksa layan dia main pasir jer. korek kambus korek balik tu leh aktiviti si sumayyah ni. Apapun dia tetap happy macam abang dan akak2 dia.


Oleh kerana teluk nipah memang ramai penempatan orang kita ..malam2 senang lah cari makan luar. Macam2 ada sepanjang tepian pantai tu. paling mengasyikkan si penjual char kuew teow ni. Tu yang selera bertambah  bila tengok dia berkasi dengan kuali nya ...  



Tak cukup mandi manda ..keesokkan hari kami tempah bot keliling pulau berdekatan sambil melakukan aktiviti snokling bersama2 . Hok ni memang best lah sebab kawasan selaman pun memang bersih sebab di luar kawasan pantai ...memang best


Hala balik tengahri tu singgah pula semalaman di Marina Cove Lumut ....mandi lagiiiii lah anak2 . Kali ni dalam kolam renang . Abah nya juga yang kena meneman . Ok lah sesekali dapat layan sepenuh hati anak2 yang sedang meningkat remaja ni kan. Daripada mereka cari orang lain...ada baiknya kita mak ayah yang jadi kawan dia orang tu kan.  


Kepada pengunjung yang ada kesempatan nanti....bawalah bercuti semua ahli keluarga dan luangkanlah masa bersama anak-anak kerana mereka adalah PERMATA HATI kita yang tidak ternilai harganya. 



Tuesday, February 12, 2013

Cendol Bakar Kuala Selangor

Cendol  sememangnya antara minuman kegemaran ustaz apatahlagi kalau berpeluang menikmatinya diwaktu panas terik . Cendol Banting pastinya tetap jadi pilihan meskipun masih kekal seperti zaman kanak-kanak ustaz dahulu sehingga kini.

Benarlah kata pepatah dimana ada kemahuan di situ akan ada jalan. Satu ketika daerah Kuala Selangor hanya terkenal dengan lokasi pelancongan dan tapak bersejarahnya tapi kini sebenarnya ia mula dikenali dengan pelbagai aktiviti perniagaan sepanjang laluan ke Sabak Bernam . Bermula dengan cendol Burhan kini Cendol Bakar  yang terletak di persimpangan Kg Assam Jawa menuju ke Ijok atau Lebuhraya Latar .


Apa yang menarik pastinya kinsep perniagaan yang diperkenalkan ini iaitu pembelian secara pandu lalu yang hampir jarang kita lihat dalam mana-mana perniagaan seumpama ini. Dengan dikelilingi pelbagai gerai makanan yang beraneka ia sudah tentu memberikan pilihan kepada sesiapa sahaja yang berkunjung. 


Ada seperkara yang menarik dalam perniagaan ini sebenarnya. Percuma untuk pelanggan yang berstatus OKU dengan hanya menunjukkan kad OKU mereka. Konsep SEDEQAH dan beramal jariah  yang diamalkan pastinya mampu menarik dan mencuit hati setiap pengunjung disini.


Sebelum berpindah ke lokasi ini sebenarnya ustaz sempat melihat cendol Bakar ini bertapak di sebuah gerai tidak jauh dari lokasi sedia ada ini dengan kain rentang refill percuma ... Meskipun agak pelik bunyinya tapi konsep ingin berbuat amal jariah jelas dilihat sejak dari awal perniagaan ini dijalankan berbeza dengan pesaing2 nya yang lain. Kini... ustaz fikir Cendol Bakar mampu bertahan lama dengan izin Allah berkat pemikiran positif dan kreatif pengusahanya serta keazaman dan usaha gigihnya untuk terus maju dan berjaya.


Untuk menikmatinya jangan mudah berputus asa sebab anda memang perlu berbaris panjang ...
Selamat mencuba  




LinkWithin

Related Posts with Thumbnails